Read Time:2 Minute, 9 Second

loading…

JAKARTA – Lima wilayah di Jakarta saat ini berada pada zona tinggi risiko penyebaran Covid-19. Yakni Jakarta Pusat, Jakarta Selatan, Jakarta Barat, Jakarta Utara, dan Jakarta Timur.

Adapun Kepulauan Seribu memiliki risiko penyebaran sedang. “Zonasi risiko daerah di di provinsi DKI Jakarta sekarang semuanya risiko tinggi,” kata Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19, Wiku Bakti Bawono Adisasmito di Media Center Satuan Tugas Penanganan Covid-19, Graha BNPB, Jakarta, kemarin.

Satgas Penanganan Covid-19 meminta masyarakat ibukota dan Pemprov DKI Jakarta agar memperhatikan kondisi tersebut dan segera mengatasinya. Meningkatnya risiko penyebaran Covid-19 berlangsung sangat cepat. Wiku menjelaskan, pada 19 Juli 2020 hanya ada 33% atau dua wilayah yaitu Jakarta Pusat dan Jakarta Barat yang berstatus zona merah dengan risiko tinggi. Namun, sepekan, yakni pada Minggu 26 Juli lima wilayah Jakarta masuk dalam risiko tinggi. ’’Ini yang harus kita cermati bersama.” (Baca: Bupati Ogan Ilir Covid-19, Begini Reaksi Gubernur Sumsel)

Kepulauan Seribu yang sebelumnya menjadi daerah yang masuk zona tidak terdampak sekarang sudah menjadi risiko sedang. Pada pekan lalu ditemukan 1.880 kasus di Jakartam namun saat ini melonjak menjadi 2.679 kasus. “Ini peningkatan yang cukup pesat,” tegas Wiku.

Dari kelompok umur, sekitar 80% pasien Covid-19 di Jakarta berusia antara 18-59 tahun. Sedangkan untuk kasus meninggal, 80% pasien berusia di atas 45 tahun. Dari kelompok jenis kelamin, laki-laki lebih banyak dibandingkan dengan perempuan. Kelompok laki-laki, persentase pasien positif sebanyak 52,13% sedangkan perempuan 47,87%. Dari jumlah yang meninggal, kelompok laki-laki mendominasi yakni 61,62%. “Kita harus betul-betul menjaga kelompok rentan terutama pada usia lanjut di kelompok jenis kelamin laki-laki,” ujarnya.

WAJIB BACA  Wali kota minta pengelola penampungan hewan kurban jaga kebersihan

Saat ini muncul klaster baru penyebaran Covid-19 yaitu kawasan perkantoran di DKI Jakarta. Ada 59 klaster perkantoran penyebaran Covid-19 dengan 375 kasus. Dekan Fakultas Kedokteran UI Ari Fahrial Syam mengimbau warga tidak mengabaikan protokol kesehatan yang ditetapkan.

“Klaster baru ditemukan di perkantoran. Banyak kasus Covid-19 tanpa gejala,” ujarnya, Selasa kemarin. Hal itu terjadi salah satunya karyawan yang abai akan protokol kesehatan yang berlaku. “Karyawan abai saat berinteraksi di antara mereka. Terutama saat berada di pantry atau saat ngobrol tanpa physical distancing,” ucapnya.

Dengan diabaikannya protokol yang berlaku membuat penularan dengan mudah terjadi di perkantoran. Karena saat ini banyak karyawan sudah bekerja kembali di kantor. Banyak pekerja yang menilai diri mereka sehat. Padahal, Covid-19 bisa memapari mereka tanpa gejala. “Mereka menyangka mereka sehat sehingga lupa ternyata orang tanpa gejala,” ujar Ari. (Baca juga: Hubungan Iran-China Makin Mesra, Israel Was-was)



SItus ini ini adalah situs aggregator berita. Artikel asli dimuat disini

Happy
Happy
%
Sad
Sad
%
Excited
Excited
%
Sleppy
Sleppy
%
Angry
Angry
%
Surprise
Surprise
%

Average Rating

5 Star
0%
4 Star
0%
3 Star
0%
2 Star
0%
1 Star
0%

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *